Hukum Doa Qunut Dalam Shalat Subuh (Hadits - Ulama)^

AriePinoci - [Update] Hukum Doa Qunut Shalat Subuh : Masalah qunut dalam shalat Shubuh (masih) menjadi perbedaan pendapat di kalangan umat Islam, khususnya di Indonesia. Sebagian dari umat muslim menjalankan doa qunut di shalat shubuh, dengan keyakinan hukumnya 'sunnah'. Tapi sebagian umat muslim lainnya meyakini hukumnya 'bid'ah' dan tidak menjalankannya..

Lalu, apakah qunut dalam shalat subuh itu disyari'atkan atau tidak?

Hukum Doa Qunut Dalam Shalat Subuh

Hadits Dalam Masalah Qunut

Doa qunut dalam shalat subuh merupakan masalah yang diperselisihkan hukumnya oleh para fuqaha, yang disebabkan oleh adanya beberapa hadits yang saling kontradiksi. Ada hadits yang mengatakan bahwa qunut subuh sudah dihapus dan Rasulullah SAW tidak lagi melakukannya.[1] Ada juga hadits yang mengatakan bahwa qunut subuh tidak ditinggalkan dan Rasulullah SAW masih melakukannya sampai beliau wafat.[2].

[1] Hadits Riwayat Imam Muslim

* Hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Shahihnya:

عن أنس: أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قنت شهرا يدعو على أحياء من أحياء العرب، ثم تركه
Artinya:
“Dari Anas radiallahu ‘anhu bahwasanya rasulullah melakukan qunut selama satu bulan mendoakan celaka bagi perkampungan dari perkampungan-perkampungan arab, kemudian beliau meninggalkannya”. [HR. Muslim]

Hadits dari sahabat Anas radhiyallahu ‘anhu sendiri:

قَنَتَ رَسُولُ اللهِ شَهْرًا بَعْدَ الرُّكُوعِ يَدْعُو عَلَى أَحْيَاءٍ مِنَ الْعَرَبِ
Artinya:
“Selama satu bulan, Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan qunut setelah ruku’, mendoakan kecelakaan terhadap beberapa kabilah Arab.” (Muttafaqun alaihi)

Dalam riwayat Muslim rahimahullah terdapat tambahan, “Lalu beliau tidak melakukannya lagi.”

[2] Hadits Riwayat Imam Ahmad

* Hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnadnya:

عن أنس بن مالك قال: ما زال رسول الله صلى الله عليه وسلم يقنت في الفجر حتى فارق الدنيا
Artinya:
“Dari Anasa bin Malik beliau berkata: Rasulullah masih melakukan qunut pada shalat subuh sampai beliau wafat”. [HR. Ahmad]


Hadits Riwayat Lainnya

* Dan Hadits riwayat Lainnya:

أَنَّ النَّبِيَّ كَانَ يَقْنُتُ إلّاَ إذَا دَعَى لِقَوْمٍ أَوْ دَعَى عَلَى قَوْمٍ
Artinya:
“Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam tidak melakukan qunut kecuali ketika mendoakan kebaikan atau kejelekan atas suatu kaum.” (HR. al-Khathib al-Baghdadi)


Hadits dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu:

كَانَ رَسُولُ اللهِ لَا يَقْنَتُ فِي صَ ةَالِ الصُّبْحِ إِلّاَ أَنْ يَدْعُوَ لِقَوْمٍ أَوْ عَلَى قَوْمٍ
Artinya:
“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam tidak melakukan qunut pada shalat subuh kecuali ketika mendoakan kebaikan atau kejelekan atas suatu kaum.” (HR. Ibnu Hibban)


=== *** ===

Pendapat Imam Madzhab (Ulama) Dalam Masalah Qunut

[1] Madzhab Maliki (Ulama Malikiyyah)

Para Ulama Malikiyyah berpendapat bahwa qunut dalam shalat subah masih disyariatkan dan hukumnya adalah sunnah, qunut dalam madzhab ini bisa dilakukan sebelum ruku’ pada raka’at kedua shalat subuh atau sesudah ruku’. Mereka berpendapat bahwa tidak ada qunut kecuali pada shalat shubuh saja. Tidak ada qunut pada shalat witir dan shalat-shalat lainnya.

Ibnu Abdi Al-Barr (w 463 H) dari madzhab maliki di dalam kitabnya Al Kafi Fi Fiqhi Ahli Al Madinah mengatakan:

ويقنت في صلاة الصبح الإمام والمأموم والمنفرد إن شاء قبل الركوع وإن شاء بعده كل ذلك واسع والأشهر عن مالك القنوت قبل الركوع
Artinya:
"Dan dianjurkan bagi imam, makmum atau orang yang shalat sendirian untuk melakukan qunut dalam shalat subuh, jika ia mau, sebelum ruku’ atau setelah ruku’, semua itu ada keluasan, dan pendapat yang masyhur dari Imam Malik adalah sebelum ruku’."


Imam Al Qarafi Al Maliki (w 684) mengatakan dalam kitabnya Adz Dzakhirah bahwa qunut subuh dalam madzhab maliki masyru’:

قنوت الصبح وهو عندنا وعند ش مشروع خلافا لابن حنبل وفي الصبح عندنا وعند ش خلافا ح في تخصيصه إياه بالوتر
Artinya:
"Qunut subuh menurut kami dan menurut Syafii disyariatkan berbeda dengan Ibnu Hanbal, dan pada shalat subuh berbeda dengan Abu Hanifah yang mengkhususkan qunut pada shalat witir."


[2] Madzhab Syafii (Ulama Syafi’iyyah)

Para Ulama Syafi’iyyah berpendapat bahwa tidak ada qunut dalam shalat witir kecuali ketika separuh akhir dari bulan Ramadhan. Dan tidak ada qunut dalam shalat lima waktu yang lainnya selain pada shalat shubuh dalam setiap keadaan (baik kondisi kaum muslimin tertimpa musibah ataupun tidak). Qunut juga berlaku pada selain shubuh jika kaum muslimin tertimpa musibah (yaitu qunut nazilah).

Qunut pada shalat subuh menurut madzhab ini hukumnya mustahab/sunnah, qunut menurut ulama syafiiyah dilakukan setelah ruku’ pada raka’at kedua shalat subuh, dan jika seseorang lupa melakukan qunut dan langsung sujud maka dianjurkan untuk sujud sahwi.

Imam An Nawawi (w 676 H) seorang muhaqqiq dan mujtahid tarjih dalam madzhab syafii di dalam kitabnya Al Majmu’ menyebutkan:

القنوت في الصبح بعد رفع الرأس من ركوع الركعة الثانية سنة عندنا بلا خلاف وأما ما نقل عن أبي علي بن أبي هريرة رضى الله عنه أنه لا يقنت في الصبح لأنه صار شعار طائفة مبتدعة فهو غلط لا يعد من مذهبنا
Artinya:
"Qunut pada shalat subuh setelah mengangkat kepala dari ruku’ pada raka’at kedua sunnah dalam madzhab kami tanpa ada perbedaan, adapun yang dinukil dari Abu Ali bin Abu Hurairah radiallahu ‘anu bahwa tidak qunut pada shalat subuh, karena hal itu sudah menjadi syi’ar kelompok ahli bid’ah maka itu salah dan tidak termasuk madzhab kami."


Syaikh Al Islam Zakariya Al Anshari (w 926 H) dari madzhab syafii juga menyebutkan pendapat serupa yang disebutkan An Nawawi, yaitu qunut pada shalat subuh dalam madzhab syafii sunnah:

فصل القنوت مستحب بعد التحميد في اعتدال ثانية الصبح
Artinya:
"Fasahal, Qunut hukumnya mustahab setelah tahmid pada i’tidal raka’at kedua shalat subuh."


[3] Madzhab Hanafi (Ulama Hanafiyyah)

Menurut Ulama Hanafiyyah qunut pada shalat subuh sudah dinasakh dan tidak lagi masyru’, bahkan beberapa ulama dari madzhab ini mengatakan qunut subuh bid’ah. Disyariatkan qunut pada shalat witir. Tidak disyariatkan qunut pada shalat lainnya kecuali pada saat nawaazil yaitu kaum muslimin tertimpa musibah, namun qunut nawaazil ini hanya pada shalat shubuh saja dan yang membaca qunut adalah imam, lalu diaminkan oleh jama’ah dan tidak ada qunut jika shalatnya munfarid (sendirian).

Badruddin Al ‘Aini ( w 855 H) dari madzhab hanafi dalam kitab al binayah syarah al hidayah mengatakan:

قد ذكرنا النسخ ووجهه وكل من روى القنوت، وروى تركه ثبت عنده نسخه؛ لأن فعله للمتأخر ينسخ المتقدم
Artinya:
"Sudah kami sebutkan sisi dinasakhnya qunut, dan semua rawi yang meriwayatkan qunut dan meriwayatkan tidak qunut sudah menetepkan bahwa qunut sudah dinasakh, karena perbuatan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang terakhir menasakh yang terdahulu."


Syaikh Zadah (w 1078 H) dari madzhab hanafi di dalam kitab Majma’ Al Anhur Syarah Multaqa Al Abhur menyebutkan bahwa qunut dalam madzhab mereka (hanafi) tidak disyari’atkan pada selain witir, bahkan beliau menyebutkan pendapat Imam Madzhab, yaitu Abu Hanifah yang mengatakan bahwa qunut subuh itu bid’ah:

ولا يقنت في صلاة غيرها أي غير صلاة الوتر عندنا قال الإمام: القنوت في الفجر بدعة خلافا للشافعي فإن القنوت في صلاة الفجر في الركعة الثانية بعد الركوع مسنون عنده
Artinya:
"Dan tidak disyariatkan qunut pada selain witir dalam madzhab kami, Imam Abu Hanifah berkata: “qunut pada shalat subuh bid’ah”, berbeda dengan Syafii yang yang berpendapat bahwa qunut subuh disunnahkan setelah ruku’ pada raka’at kedua."


[4] Madzhab Hanbali (Ulama Hanabilah)

Para Ulama Hanabilah berpendapat bahwa disyari’atkan (dianjurkan) qunut dalam shalat witir. Qunut Tidak disyariatkan (tidak disunnahkan) pada shalat lainnya (shalat fardhu yang lain) kecuali jika ada musibah yang besar selain musibah penyakit. Pada kondisi ini imam atau yang mewakilinya berqunut pada shalat lima waktu selain shalat Jum’at.

Al Muwaffaq Ibnu Qudamah (w 620 H) dari madzhab hanbali didalam kitabnya al mughni menyebutkan:

ولا يسن القنوت في الصبح، ولا غيرها من الصلوات، سوى الوتر
Artinya:
"Dan tidak disunnahkan qunut pada sholat subuh, dan tidak juga pada shalat fardhu yang lainnya, kecuali shalat witir."


Imam Al-Mardawi (w 885 H) dari madzhab yang sama menyebutkan hal serupa, yaitu qunut hanya dianjurkan pada shalat witir dan tidak pada shalat yang lain:

ولا يقنت في غير الوتر، الصحيح من المذهب: أنه يكره القنوت في الفجر كغيرها، وعليه الجمهور
Artinya:
"Dan tidak dianjurkan qunut pada selain shalat witir, pendapat yang shahih dalam madzhab (hanbali) yaitu dimakruhkan qunut pada shalat subuh seperti makruhnya qunut pada shalat-shalat yang selain subuh, dan ini adalah pendapat mayoritas ulama."


Namun jika seseorang yang tidak meyakini kesunnahan qunut subuh menjadi makmum orang yang melakukan qunut maka 'Dia Dianjurkan' untuk mengaminkan sebagaimana disebutkan oleh Al Mardawi di dalam kitabnya Al Inshaf Fi Ma’rifati Ar Rajihi Min Al Khilaf:

لو ائتم بمن يقنت في الفجر تابعه، فأمن أو دعا
Artinya:
"Jika ia bermakmum dengan orang yang melakukan qunut pada shalat subuh ia harus mengikutinya dengan mengaminkan atau berdo’a."


[5] Madzhab Dzahiri

Dalam madzhab ini qunut tidak hanya dianjurkan pada shalat subuh saja, tetapi juga dianjurkan pada semua shalat fardhu, begitu juga shalat witir, dan letaknya setelah ruku’.

Ibnu Hazm (w 456 H) dari madzhab dzahiri dalam kitabnya Al Muhalla Bi Al Atsar mengatakan:

والقنوت فعل حسن، بعد الرفع من الركوع في آخر ركعة من كل صلاة فرض - الصبح وغير الصبح، وفي الوتر، فمن تركه فلا شيء عليه في ذلك
Artinya:
"Dan qunut adalah perbuatan yang baik, setelah bangkit dari ruku’ pada setiap raka’at terakhir shalat fardhu, baik subuh atau selainnya dan juga pada shalat witir, siapa yang meninggalkannya maka tidak apa-apa."


=== *** ===

Kesimpulan

Jika demikian, maka tidak sepantasnya kita saling menyalahkan, biarlah orang yang tidak sependapat dengan kita melakukan ibadahnya sesuai pendapat yang ia yakini kebenarannya, dan kita pun melakukan ibadah kita sesuai pendapat yang kita yakini kebenarannya.

Keputusan terserah masing-masing (sesuai pendapat yang mereka / kita yakini). Untuk melakukan (mengerjakan) qunut dalam shalat shubuh atau tidak mengerjakan (meninggalkan), dan siapapun (Imam Madzhab / Ulama) yang diikutinya (bagi yang masih taklid). Tidak perlu menyalah-nyalahkan orang lain. Karena sebenarnyalah qunut itu hukumnya sunah. Allahu a’lam..

***

Dan itulah sedikit penjelasan tentang Hukum Doa Qunut Dalam Shalat Subuh menurut Hadits Rasulullah dan Pendapat dari berbagai Ulama (Madzhab). Apakah sunnah mengerjakan disaat shalat Shubuh, ataupun meninggalkan (tidak mengerjakan) diwaktu shalat shubuh karna berkeyakinan bi'dah (tidak dianjurkan).

Dan gak lupa juga, kalo ada kesalahan penulisan, kesalahan tentang hadits atau ayat al-quran, ataupun kesalahan-kesalahan lain dalam penyampaian saya diatas, saya mohon maaf. Karna artikel tentang Qunut Shalat Subuh ini Disalin Arie Pinoci dari berbagai sumber:
- www.rumaysho.com/529-qunut-shubuh-dalam-pandangan-empat-madz-hab-2.html
- www.islam-institute.com/doa-qunut-hukum-membaca-doa-qunut-dalam-shalat-subuh/
- www.kampussyariah.com/mbt/x.php?id=16
- www.asysyariah.com/problem-anda-hukum-qunut-subuh/
- www.google.co.id/?gws_rd=ssl#q=Hukum+Doa+Qunut+Shalat+Subuh
Advertisement
Buat sobat Blogger dan juga para Pengunjung yang Tampan dan Cantik Mempesona Stralala Baik Hati Tidak Sombong Rajin menabung dan Sebagainya, kalo mau COPAS boleh aja kok. Tapi kalo GAK Keberatan harap cantumkan SUMBER dari Blog ini atau Link Dofollow ke Blog ini eeaa Kaka.. Thanks..
Share This

2 comments:

  1. Wah , saya dapat ilmu lagi ,

    Terima kasih sudah share

    Salam Kenal

    BalasHapus
  2. makasih mas broooooo atas ilmunya,,,

    BalasHapus

Tolong Komentar Sesuai Topik Postingan ya Gan...

 
Top