Hari Ini


Surat Ungkapan Patah Hati

Update: 5 Oktober 2012 at 15.04 Kategori: Cerpen

Surat Patah Hati | Bukan Surat Cinta Hanya Luapan Terakhir seorang Mantan: Sebuah ungkapan perasaan sakit hati, sedih, kecewa, marah, patah hati  seseorang kepada Mantan Kekasih karena diputusin dan ditinggalin Pacar. Bukan surat cinta, hanya curahan hati dan luapan perasaan dari seorang Mantan yang sedih dan ngenes banget. Langsung aja di baca dah. :(

Surat Patah Hati

Bukan Surat Cinta Hanya Luapan Terakhir seorang Mantan | Surat Ungkapan Patah Hati:
Assalamu’alaikum..
Sebelumnya aku minta maaf udah lancang nulis surat ini ke kamu, tapi kamu tenang aja, ini bukan surat cinta. Aku tulis surat ini karena aku sadar sekarang keadaan kamu sama aku udah ga kaya dulu lagi, kita udah beda. Kita udah ga bisa sering ngobrol, atau sering ngeluangin waktu buat ketemu kaya dulu, jadi aku pikir, jalan satu-satunya  untuk membuat kamu tau apa yg aku rasain itu cuma nulis surat ini.

Aku ngerasa akhir-akhir ini kamu mulai jaga jarak sama aku, ngehindarin aku, mungkin itu hanya perasaan aku aja dan semoga itu memang perasaanku yg sensitif. Tapi kalo pun memang bener, aku ga tau alesan pasti kamu apa, dan aku juga ga mau tau alesan itu keluar dari mulut kamu. Tapi aku bisa tebak, beberapa alesan kamu menghindar dari aku, yang mungkin salah satunya bener atau salah semua tebakan aku.

Pertama:
Kamu sekarang udah punya seseorang disamping kamu, kamu mau ngejaga perasaan dia, juga nge’jaga nama baik keluarga kamu. Aku ga tau perasaan kamu sekarang kaya apa, baik ke aku dia yg disamping kamu sekarang, ga ada keinginan aku buat tau siapa dia, asal usul dia, apa lagi harus sampe ketemu, kenal dan ngobrol sama dia. Yang harus kamu tau dan ingat, aku lebih baik dari dia, terserah kamu mau marah, ga terima, karna aku udah ngomong kaya gini.

Kedua:
Mungkin kamu pengen bener-bener nge’hilangin aku dari perjalanan hidup kamu. Kamu pengen  nge’lupain aku dan kamu juga ga mau hidup dengan bayangan masa lalu. Mungkin juga kamu pengen nge’buka lembaran baru dalam hidup kamu, tanpa kenangan masa lalu dan tanpa aku, walaupun harus kamu tau,  kita ga akan sampai ke masa depan tanpa masa lalu.

Sebenernya banyak yg pengen aku omongin ke kamu, tapi aku sadar, banyak faktor yg nge’buat aku ga bisa ngomong itu secara langsung ke kamu, apa lagi yang pengen aku omongin ga sedikit. Lewat surat ini, aku pengen nge’luarin semua apa yg pengen aku omongin ke kamu. Jadi kita ga usah sering-sering ketemu buat ngomongin ini lagi, cukup lewat surat ini walaupun secara ga langsung.
Ga perlu buru-buru baca tulisanku ini, dan ga harus langsung selesai nge’bacanya. Aku ga berharap kamu utamain surat ini diatas kepentingan kamu. Sesempetnya kamu aja, kalo kamu ada waktu luang.

Isi surat ini memang kebanyakan nge’bahas masa lalu, tapi ini unek-unek aku aja yg pengen aku omongin ke kamu, dan apa yg aku rasain setelah cobaan datang bertubi-tubi ini, cobaan yg berhubungan sama kamu, dan cobaan yg lainnya. Aku pasrahin dan ikhlasin semua hidup dan takdirku sama Allah. Aku cuma bisa berusaha, ikhtiar, dan tawakal. Karna segala sesuatu, semua yg nentuin Allah. Karena Allah bukan memberikan apa yag kita inginkan, tapi Allah memberikan apa yg kita butuhkan.

Aku mulai ya..

Setelah kamu mutusin aku, hari-hari ke depan bener-bener berat banget buat aku. Aku harus menjalani hidupku sendiri lagi, melangkah sendiri, sampai batas waktu yg ga pernah aku tau. Mungkin sampai Allah memanggil aku, aku ga pernah tau. Hidup aku sekarang bener-bener terasa abstrak.
Kamu ga pernah tau, dan ga akan pernah bisa ngerasain apa yg aku rasain. Sakitnya aku, hancurnya aku, menderitanya aku, susahnya aku nge’balikin semangat hidup aku, sulitnya aku nyusun dan menata hati aku. Apalagi aku harus berjuang untuk bangkit dari keterpurukan ini dan melawan waktu buat nyembuhin sakit ini sendiri. Sendirian.. Jujur pake banget, SANGAT AMAT SUSAH..!!!
Dan karena cobaan itu, aku bener-bener trauma, sangat trauma.

Tapi apa yg kamu lakuin, kamu bener-bener menghilang tanpa jejak dan bekas, seolah-olah kita di masa lalu ga pernah ada di hidup kamu, di pikiran kamu. Kamu pergi sesuka kamu, menghilang dan masa bodo.

Tolong ngertiin perasaan aku, aku bener-bener sakit atas kejadian ini. Luka yg kamu torehin di hati aku udah sangat terlalu dalam, sampai aku udah ga bisa ngerasain lagi apa yg seharusnya aku rasain. Asal kamu tau, butuh waktu yg cukup lama buat ngembuhin luka uni, bahkan bisa butuh waktu seumur hidup aku.

Mulai sekarang, aku cuma mau tau dan cukup tau kamu itu Y.I.S. Aku ga mau dan ga perlu tau gimana kehidupan kamu sekarang, apalagi dengan status baru kamu sekarang. Mungkin sekarang kamu dalam masa-masa kebahagiaan yg slalu kamu impi-impikan selama ini, tapi aku ga akan mau tau, ga pernah mau tau.

Satu yg perlu kamu tau, saat kamu merasakan bahagia dalam hidup kamu, ada seseorang di sudut dunia ini yg terus menangisi kamu, dia akan terus membiarkan air matanya menitik membasahi bumi. Menangisi kepergianmu yg bener-bener tragis. Dia ga minta kamu untuk mencarinya, menghampirinya dan mengusap air matanya, dia cuma mau kamu tau perasaan dia. Itu udah cukup membuat dia senang. Kamu masih mengingat dia, itu udah membuat dia merasa senang. Walaupun kamu hanya mengingatnya sebagai seseorang yg kamu kenal, tanpa embel-embel yg lain. Dia yg pernah ada di masa lalu kamu, dan kamu ga akan bisa sampai ke masa kini dan masa depan kalo ga ada Dia di masa lalu kamu.

Tau kamu udah NIKAH, dan bukan dari mulut kamu, itu udah sangat amat menyakitkan aku, Apalagi kalo aku harus tau kabar selanjutnya, jujur aku ga kuat, aku ga mampu. Aku ga pernah mau tau, di undang, apalagi dateng di HARI yg kamu tunggu-tunggu. Ga sudi aku dateng, itu bukan urusan aku lagi.

Jadi aku minta ke kamu, tolong hargain perasaan aku, hargain hati aku. Hati aku bukan baja ato besi, yg bisa tetap utuh walau kena guncangan sekeras dan sesakit apapun. Hati aku sangat, bahkan terlalu rapuh. Aku harus tetap punya hati itu buat nge’lanjutin hidup aku, dan sekarang kenyataannya, aku udah kehilangan hati itu. Aku ga punya hati yg utuh lagi kaya dulu, hati itu udah hancur, lebih dari berkeping-keping. Ga tau kapan bisa kembali utuh.

Aku cukup tau status kamu sekarang udah ga sendiri dan udah punya kehidupan yg terpisah dari aku, selebihnya aku ga mau tau yg lainnya. Tau status kamu sekarang udah beda, itu aja bener-bener nyiksa perasaan aku, sakitku semakin terasa dan menambah sakit aku yg ga tau kapan bisa bener-bener sembuh, mungkin butuh waktu seumur hidup aku. Jadi tolong jangan tambah penderitaan aku lagi, aku hampir sekarat nge’lawan semua kenyataan ini sendirian.

Apakah aku harus teriak di depan kamu, kalo aku ini bener-bener sakit, sangat terluka karna semua ini??

Kalo kamu mau bilang aku Egois, aku emang egois, terserah kamu sekarang mau nilai aku kaya apa, itu hak kamu nilai aku. Tapi kalo kamu liat dari sisi aku, kamu pasti bisa ngerti kenapa aku bisa kaya gini, kamu yg merubah aku jadi seperti sekarang ini.

Dulu kamu pernah bilang, aku harus ikhlas dan menerima kenyataan, kalo aku ga bisa nge’lakuin itu kamu bilang aku ga punya iman. Kamu ngomong kaya gitu karna apa, karna kamu udah langsung punya pengganti aku, dia yg buat status kamu berubah sekarang. Kamu ga akan larut dalam kesedihan dan sakit seperti yg aku rasain, karena udah ada dia disamping kamu setiap saat. Dengan cepat dan gampangnya kamu bisa cintai dan sayangi dia, sama kaya yg kamu lakuin ke aku dulu.

Tapi tolong, liat aku disini. Kamu liat aku sekarang, aku jalan sendiri, selangkah demi selangkah dengan kaki yg berat, melawan sepi dan sedih, dan keadaan memaksa aku untuk tetap berdiri tegar. Ga ada siapa-siapa yg bener-bener nguatin aku, selain Allah. Aku berusaha untuk tetap tegar dan kuat menjalani hidup aku. Allah yg membuat aku tetap kuat dan tegar, tapi aku bener-bener tertatih dalam prakteknya.

Apa kamu pikir, secepat itu, segampang itu, aku bisa nerima keadaan ini? Ga,, ga secepat dan segampang kamu nge’lupain semuanya. Kamu tau sendiri 5 tahun yag lalu, aku ga pernah main-main sama perasaan aku ke kamu, aku ga pernah nyakitin kamu, aku ga pernah nge’duain kamu, aku ga pernah nuntut macem-macem sama kamu, aku selalu berusaha jadi yg terbaik buat kamu, dan masih banyak yg pernah lakuin buat kamu.

Itu bener-bener perasaan tulus dari dalem hati aku, aku sayang kamu, aku cinta kamu, itu tulus dari dalem hati aku. Semua hati aku terisi sama kamu, ga ada celah yg kosong. Semua bagian hati aku bener-bener dipenuhi kamu, semua hati aku, aku pasrahin buaty kamu, buat sayang sama kamu, buat cinta sama kamu, buat nerima kamu apa adanya, kelebihan dan kekurangan kamu. Bahkan sampai detik ini, perasaan itu ga bisa berubah.

Aku juga ga ngerti, kenapa perasaan aku kuat banget buat kamu, padahal kenyataan dan keadaan kamu sekarang bener-bener amat menyakiti aku. Aku ga pernah bisa sesayang dan secinta ini sama orang selain kamu, kenapa takdir kasih perasaan sekuat dan sehebat itu untuk orang yg salah, untuk orang yg ga bisa aku miliki??

Kalaupun suatu saat nanti, ada orang lain yg gantiin kamu, aku ga bisa kasih perasaan aku ke orang itu sama atau lebih dari perasaan yg aku kasih ke kamu. Aku ga mau nge’lukain hati orang lain, cukup aku aja yg nge’rasain sakit. Maka dari itu, aku pengen jalanin hidup aku kedepan sendiri, daripada aku harus bersama orang lain, tapi aku nyakitin dia dan perasaanku ga pernah tulus sama dia, lebih baik aku hidup sendiri sampai ajal menjemputku.

Kalo kamu, sejak kejadian itu, aku bener-bener ga tau apa perasaan kamu dulu ke aku bener-bener tulus dateng dari hati kamu. Aku ga ngerti, apa memang selama ini kamu niat permainin aku, ngerjain aku, ato kamu bener-bener tulus sama apa yg udah kamu kasih dan bilang ke aku selama ini? Sekarang aku bener-bener ga tau, aku ga bisa bedain, aku ga bisa percaya lagi sama kamu yg dulu dan kamu yg sekarang. Kalo memang niat kamu ngerjain aku, aku ucapin selamat, kamu udah berhasil ngerjain aku. Kamu boleh tertawa sepuas kamu, kamu boleh nge’hina aku sepuas kamu, ngejek aku, lakuin aja apa yg kamu mau buat kasih tau ke dunia ini, kamu menang. Kamu menang mutlak, kamu juaranya, THE WINNER, dan aku yg kalah telak, aku yg LOSER.

Kenapa harus 5 tahun, selama itu kamu ngerjain aku, kenapa?? Kenapa kamu ga pernah bilang dari dulu, kalo kamu udah punya dia yg sekarang ada disamping kamu, tanpa perlu ngasih harapan yg sama ke aku, tanpa harusnyakitin aku kaya gini. Kalo kamu ga ngerjain aku selama itu, aku ga akan sesakit ini, aku ga akan sesayang dan secinta ini sama kamu, dan aku lebih bisa melepas kamu dengan senyuman, ga seperti sekarang.

Aku kaya orang bodoh, bego, tolol, goblok, yg ngemis cinta sama kamu. Kenapa kamu tega nge’lakuin ini semua ke aku, apa salah aku sama kamu, apa dosa aku, apa kurangnya aku buat kamu? Sampe kamu tega nge’lakuin ini semua ke aku. Kalo selama ini kamu bilang sayang, cinta, ga mau kehilangan, dan janji-janji manis kamu yg lainnya, udah ga aku percaya lagi. Cuma kasihan sama aku, aku ga butuh itu, aku ga pernah minta belas kasihan kamu.

Kenapa harus kasih aku harapan setinggi langit, seindah surga, semanis madu, kalo akhirnya kamu jatuhin aku dari tingginya langit it, kamu kasih keburukan dari surga itu, dan kamu kasih kepahitan dari rasa madu itu. Kamu patahin semua harapan aku, kamu hancurin semua impian dan perasaan aku.

Kenapa harus semanis itu, jika akhirnya harus menjadi sedih yang tak berujung, dengan perpisahan yg sangat menyakitkan. bener-bener keadaan yg sangat memilukan, tak pernah terbayangkan, kamu anggep apa kita selama ini? Kenapa selama 5 tahun kemaren, ga ada satu rasa pun yg membekas di lubuk hati kamu, buat ga nge’lewatin aku lagi dari hidup kamu.

Kamu sayangi aku, tapi setelah kamu jenuh dan bosan, kamu buang aku kaya sampah, kamu buang di pinggir jalan, bukan di tempatnya, trus kamu buang sesuka kamu dengan manfaatin angin kenceng yg nerbangin sampah itu tanpa kamu mau tau angin kenceng itu nerbangin sampah itu kemana. Kamu anggep apa aku selama ini..???

Yang perlu kamu tau dan terus kamu inget, setelah kamu mutusin aku, mulai saat itu juga dan sampai kapanpun kamu bersenang-senang, tertawa, bahagia diatas penderitaan, kesusahan dan sakitnya aku. Sampai kapanpun, kamu bersenang-senang diatas penderitaan aku.

Sampai kapanpun aku ga akan pernah tau, apa maksud dari semua kejadian-kejadian ini. Dan kamu juga ga akan pernah tau, kamy ga bisa menyimpulkan apa maksud dibalik semua kejadian ini dengan pikiran kamu. Karna Allah lebih pintar dari kamu, kamu bukan tandingannya, kamu bukan apa-apanya. Biar Allah yg mengjawab semua ini dengan perantara waktu yg ga tau kapan datengnya. Harus slalu kamu tau, Akulah Hati yang Telah Kamu Sakiti.

Maaf kalo kata-kata di surat ini ada bahkan banyak yang kasar atau ga berkenan buat kamu, aku minta maaf. Itu luapan emosi terakhir aky yg bisa aku sampein ke kamu. Aku ga akan ganggu kamu lagi dan ngusik hidup kamu lagi dengan bayang-bayang masa lalu. Mulai sekarang, urus urusan kamu sendiri, dan aku ga akan pernah ikut campur dan ga mau tau urusan kamu lagi, begitu juga sebaliknya. Aku urus urusan aku sendiri, dan kamu ga ada hak buat ikut campur lagi dan kamu ga perlu tau urusan aku lagi.

Tapi yang perlu kamu tau, aku ga bisa, aku ga mampu, sulit banget buat aku, misahin rasa Cinta dan Benci aku ke kamu. Sebenci apapun aku ke kamu, ga bisa nge’rubah rasa cinta aku ke kamu sampai kapanpun. Makasih banyak kamu mau nge’luangin waktu kamu buat baca surat yg ga berarti ini.

Wassalamu’alaikum..
Luapan "Terakhir" seorang Mantan..

Itulah sebuah Surat Patah Hati bukan Surat Cinta, yang ditulis seseorang buat Mantan Pacar yang udah ninggalin untuk Menikah dengan orang lain. Luapan Terakhir seorang Mantan, ungkapan sakit hati dan sedih dari seorang Mantan. Disalin Arie Pinoci. Baca juga Tips Melupakan Mantan Pacar.

Buat sobat Blogger dan juga para Pengunjung yang mau COPAS, boleh aja kok. Tapi kalo gak keberatan TOLONG cantumkan SUMBER atau Link Dofollow ke blog ini yaa.. Thanks